CM Trade

Unduh APP, terima bonus

GET

Suksesi Perdana Menteri Inggris, Outlook Sterling Masih Khawatir

2022-09-07
282

Pada tanggal 6 September waktu setempat di Inggris, Elizabeth Truss, pemimpin Partai Konservatif Inggris, secara resmi diangkat oleh Ratu Elizabeth II di Skotlandia sebagai Perdana Menteri Inggris yang baru. Truss, 47, juga menjadi perdana menteri wanita ketiga dalam sejarah Inggris setelah Margaret Thatcher dan Theresa May. Penunjukan Truss dilakukan setelah Ratu menerima pengunduran diri resmi dari Boris Jensen pada hari sebelumnya.

Suksesi Perdana Menteri Inggris, Outlook Sterling Masih Khawatir


Agence France-Presse mengutip kantor berita Itar-Tass yang mengatakan bahwa juru bicara Kremlin Peskov mengatakan pada tanggal 6: "Dari pernyataan yang dibuat oleh Ms. Truss ketika dia masih menjadi menteri luar negeri ... aman untuk mengatakan bahwa itu tidak diharapkan ( hubungan Rusia-Inggris) akan berubah menjadi lebih baik.” Truss, 47, terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Konservatif pada 2010, dan telah bertugas di berbagai departemen pemerintah sejak 2012 sebelum menjadi menteri luar negeri pada September 2021.

Perdana menteri baru Inggris mungkin memiliki rencana besar untuk Kota London; Truss merencanakan bantuan energi £40 miliar untuk bisnis Inggris. Saat Liz Truss menjadi perdana menteri baru Inggris pada hari Selasa, pertanyaan diajukan mengenai rencananya untuk Kota London, distrik keuangan bersejarah Inggris; Otoritas Perilaku Keuangan (FCA) Seperti "putar waktu kembali ke sebelum krisis keuangan global 2008".

Suksesi Perdana Menteri Inggris, Outlook Sterling Masih Khawatir


Perdana menteri baru akan mewarisi ekonomi yang siap tergelincir ke dalam resesi, dan pound adalah salah satu mata uang utama dengan kinerja terburuk pada tahun 2022. Sterling telah tergelincir 15% terhadap dolar karena inflasi melonjak menjadi dua digit dan pertumbuhan ekonomi terhenti. Deutsche Bank memperingatkan bahwa risiko krisis neraca pembayaran di Inggris "tidak boleh diremehkan" di bawah pemerintahan Truss, karena ekspansi fiskal besar-besaran dan perubahan mandat Bank of England dapat merusak kepercayaan investor.

Suksesi Perdana Menteri Inggris, Outlook Sterling Masih Khawatir

Informasi di atas disediakan oleh analis khusus dan hanya untuk referensi. CM Trade tidak menjamin keakuratan, ketepatan waktu, dan kelengkapan konten informasi, jadi Anda tidak boleh terlalu mengandalkan informasi yang diberikan. CM Trade bukanlah perusahaan yang memberikan nasihat keuangan, dan hanya menyediakan layanan yang bersifat eksekusi order. Pembaca disarankan untuk mencari sendiri saran investasi yang relevan. Silakan lihat disclaimer lengkap kami.

Dapatkan secara gratis
Strategi perdagangan harian
Unduh sekarang

Aplikasi Seluler Perdagangan CM

Kalender Ekonomi

Lagi

Artikel Terpopuler