CM Trade

Unduh APP, terima bonus

GET

Pasar memperhatikan efek dari implementasi kebijakan Perdana Menteri Inggris baru, GBP/USD berfluktuasi dan menurun

2022-09-19
309

GBP/USD berfluktuasi dan jatuh minggu ini, terbebani oleh dolar yang kuat, sementara prospek ekonomi Inggris yang memburuk dan ketidakstabilan politik Inggris memberi tekanan pada pound. Inggris berada di tengah-tengah krisis energi dan inflasi tinggi yang jarang terjadi secara historis, yang diperkirakan inflasi akan meningkat menjadi 13% sebelum akhir tahun dan memicu resesi yang berkepanjangan.

Laporan posisi bisnis valuta asing CFTC Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS menunjukkan bahwa pada minggu 13 September, posisi panjang pound meningkat 42.729 lot menjadi 232.346 lot. Investor perlu memperhatikan apakah berbagai kebijakan Truss dapat berhasil diterapkan dan dicapai di masa depan, dan hasil akhirnya diharapkan dapat mempengaruhi tren pound.

Pasar memperhatikan efek dari implementasi kebijakan Perdana Menteri Inggris baru, GBP/USD berfluktuasi dan menurun

Bank Sentral Inggris telah menunda keputusan kebijakan moneter berikutnya hingga Kamis, 22 September karena kematian Ratu Inggris. Bank Sentral Inggris memulai kenaikan suku bunga terbesar dalam 27 tahun pada bulan Agustus dan secara luas diperkirakan akan meenaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi bulan ini.

Gubernur Bank Sentral Inggris Andrew Bailey telah berulang kali menegaskan bahwa Bank Sentral Inggris tidak akan terpengaruh oleh tekanan politik, tetapi ekonom BNP Paribas Paul Hollingsworth berpandangan berbeda dengan efek dari tindakan Bank Sentral Inggris dalam situasi inflasi yang begitu tinggi.

Truss sangat kritis terhadap kegagalan Bank Sentral Inggris untuk menghentikan inflasi sejak awal selama kampanyenya untuk kepemimpinan Konservatif, dan dia dilaporkan sedang mempertimbangkan peninjauan kembali peran bank sentral. Pemerintah Truss dan bank sentral juga harus berurusan dengan pasar tenaga kerja yang selalu ketat, dengan tingkat pengangguran Inggris pada level terendah 48 tahun dan stagnasi ekonomi pada level tertinggi lima tahun, yang selanjutnya memicu kekhawatiran bahwa ekonomi Inggris akan tenggelam ke dalam inflasi.

Bank Sentral Inggris telah menaikkan suku bunga beberapa kali sejak Desember tahun lalu, tetapi inflasi di Inggris tetap tinggi. Kekhawatiran pasar tentang "bahkan jika Bank Sentral Inggris terus menaikkan suku bunga, inflasi akan tetap tidak terkendali" telah meningkat secara signifikan. Meskipun hal ini cukup memusingkan bagi Bank Sentral Inggris, namun tetap pada sikap "hawkish" dan terus tegas menerapkan kebijakan kenaikan suku bunga mungkin menjadi pilihan yang harus diambil oleh para pembuat kebijakan Bank Sentral Inggris.

Tindakan Bank Sentral Inggris untuk memperketat kebijakan moneter pasti akan merugikan pemulihan ekonomi Inggris. Antara memerangi inflasi dan mendorong pemulihan ekonomi, keseimbangan kebijakan Bank Sentral Inggris telah condong ke sisi memerangi inflasi. Beberapa lembaga penelitian memprediksi ekonomi Inggris akan jatuh ke dalam resesi pada kuartal keempat tahun ini.

Ekonomi Inggris berada dalam resesi memberi tekanan pada pound. Inggris masih terperosok dalam rawa pasokan energi yang tidak mencukupi, dan telah menjadi masalah utama yang harus dihadapi dan dipecahkan oleh Truss. Musim panas ini, di bawah pengaruh gabungan dari konflik Rusia-Ukraina dan cuaca suhu tinggi yang ekstrem, dilema pasokan energi Inggris menjadi menonjol. Kantor Gas dan Listrik Inggris telah mengumumkan bahwa mulai 1 Oktober 2022, batas harga energi bahan bakar ganda rata-rata per rumah tangga akan dinaikkan dari £1.971 menjadi £3.549 per tahun, meningkat hingga 80%. Keputusan itu berarti rumah tangga Inggris akan dikenakan tagihan energi yang lebih tinggi, yang semakin meningkatkan biaya dan beban hidup.

Pasar memperhatikan efek dari implementasi kebijakan Perdana Menteri Inggris baru, GBP/USD berfluktuasi dan menurun

Menurut data yang dirilis oleh Kantor Statistik Nasional Inggris pada 16 September, penjualan ritel Inggris turun 1,6% pada Agustus, yang adalah penurunan terbesar sejak Desember 2021. Kantor Statistik Nasional Inggris juga mengatakan bahwa penjualan ritel di semua industri utama, termasuk makanan, non-makanan dan bahan bakar, turun pada Agustus.

Sebelumnya, para ekonom memperkirakan bahwa penjualan ritel di Inggris akan turun 0,5% pada Agustus dikarenakan tingkat inflasi yang tinggi dan krisis energi, dan data Kantor Statistik Nasional Inggris jauh melebihi perkiraan ini. Menurut media Inggris, itu menyoroti "risiko resesi ekonomi" dan merupakan "sinyal yang mengkhawatirkan".

Saat ini, sejumlah indikator data ekonomi penting di Inggris telah menyala "lampu merah". Menurut data pertama yang dirilis oleh Kantor Statistik Nasional Inggris, produk domestik bruto (PDB) Inggris menyusut 0,1% (mom) pada kuartal kedua 2022. Diantaranya, output jasa turun 0,4% pada triwulan kedua 2022, output kegiatan produksi meningkat 0,5% pada triwulan kedua 2022, melambat dari tingkat pertumbuhan 1,3% pada triwulan sebelumnya.

Grafik candlestick harian GBP/USD menunjukkan:

Momentum bearish terus berosilasi ke bawah, sentimen bearish jangka pendek di level rendah berlanjut, dan ada tren pergerakan turun yang berlanjut. Posisi teratas fokus di sekitar 1,16074, posisi level rendah fokus di sekitar 1,12340, indikator MACD berada di zona bearish, dan indikator RSI melayang di bawah garis ekuilibrium 50, seperti yang ditunjukkan pada gambar :

Pasar memperhatikan efek dari implementasi kebijakan Perdana Menteri Inggris baru, GBP/USD berfluktuasi dan menurun

[Penafian] Artikel ini hanya mewakili pandangan penulis sendiri, kami tetap netral sehubungan dengan pernyataan dan pendapat dalam artikel, dan tidak memberikan jaminan tersurat maupun tersirat untuk keakuratan, keandalan, atau kelengkapan konten, dan artikel ini bukan saran investasi apa pun. Harap baca hanya untuk referensi, dan menanggung segala risiko dan tanggung jawab Anda sendiri.

Informasi di atas disediakan oleh analis khusus dan hanya untuk referensi. CM Trade tidak menjamin keakuratan, ketepatan waktu, dan kelengkapan konten informasi, jadi Anda tidak boleh terlalu mengandalkan informasi yang diberikan. CM Trade bukanlah perusahaan yang memberikan nasihat keuangan, dan hanya menyediakan layanan yang bersifat eksekusi order. Pembaca disarankan untuk mencari sendiri saran investasi yang relevan. Silakan lihat disclaimer lengkap kami.

Dapatkan secara gratis
Strategi perdagangan harian
Unduh sekarang

Aplikasi Seluler Perdagangan CM

Kalender Ekonomi

Lagi

Artikel Terpopuler