CM Trade

Unduh APP, terima bonus

GET

Sentimen pasar mengencang, perhatikan keputusan The Fed

2022-09-21
235

Pasar saham global masih dalam keadaan tegang, pasar telah fokus pada keputusan suku bunga sejumlah bank sentral, dan The Fed diperkirakan akan mengambil kebijakan yang lebih agresif. Dibandingkan dengan ekspektasi pasar saat ini, pembuat kebijakan mungkin akan membuat perkiraan yang lebih agresif yaitu mengungkapkan bahwa suku bunga akan tetap tinggi dalam jangka waktu yang lama.

The Fed akan mengakhiri pertemuan kebijakan selama dua hari pada Rabu (21 September) dengan keputusan tegas untuk menaikkan suku bunga setidaknya 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut. Menurut pelaku pasar, bahkan ada kemungkinan untuk menaikkan suku bunga 100 basis poin, meskipun kemungkinannya kurang dari 20%. Sebagian besar ekonom akademis terkemuka yang disurvei oleh media asing mengatakan The Fed akan menaikkan suku bunga dana federal di atas 4% dan mempertahankan tingkat ini setelah 2023 untuk mengekang inflasi yang tinggi.

Sentimen pasar mengencang, perhatikan keputusan The Fed

The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk ketiga kalinya berturut-turut sebesar 75 basis poin pada hari Kamis, yang akan menaikkan kisaran target suku bunga dana federal menjadi antara 3% dan 3,25%. Hampir 70% orang dari 44 ekonom yang disurvei oleh media asing antara 13 dan 15 September percaya bahwa puncak suku bunga dana federal dalam siklus pengetatan ini akan berada antara 4% dan 5%, di mana 20% orang bahkan berpikir itu mungkin melebihi tingkat itu.

Pedagang masih mengharapkan tindakan lebih keras dari The Fed. Jumat adalah "Hari Keempat Penyihir" untuk saham AS, dengan opsi senilai $3,2 triliun yang akan berakhir, dan investor mungkin akan banyak menyesuaikan posisi mereka sebelum keputusan The Fed minggu depan. Volatilitas pasar dapat semakin meningkat, dan investor perlu meningkatkan kewaspadaan.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) AS, termasuk anggota barunya, tetap dengan suara bulat mendukung upaya Powell untuk memerangi inflasi. Inflasi AS mendekati level tertinggi dalam 40 tahun. Wakil ketua untuk pengawasan The Fed Barr mulai menjabat pada Juli, dan ekonom Cook dan Jefferson dilantik sebagai gubernur The Fed pada Mei. Tiga komisaris yang dinominasikan oleh Biden dan dikonfirmasi oleh Senat AS memiliki hak suara permanen di FOMC.

Sentimen pasar mengencang, perhatikan keputusan The Fed

Sejak pertemuan terakhir para pejabat pada Juli, data "keseluruhan" menunjukkan ekonomi masih tangguh dan inflasi meluas dan tinggi. Itu berarti mereka lebih bertekad untuk menambah 75 basis poin lagi, daripada kenaikan kecil setengah basis poin seperti yang dilakukan minggu ini. Tetapi pembuat kebijakan mungkin ingin menghindari kenaikan suku bunga yang lebih tajam, yang mungkin dilihat investor sebagai pemicu resesi AS tahun depan.

Kepala ekonom AS di J.P. Morgan Michael Feroli mengatakan: "100 basis poin akan memberikan dinamisme kepada orang yang melakukan pendaratan keras. Menahan ekspektasi untuk penurunan suku bunga tahun depan bukan hanya tentang menyesuaikan ekspektasi, tetapi tentang memberikan lebih banyak pengaruh pada suku bunga jangka panjang. Dia mengakui alasan mengapa mereka mungkin akan menaikkan suku bunga lebih tajam, sambil memperkirakan kenaikan 75 basis poin.

Sentimen pasar mengencang, perhatikan keputusan The Fed

Para pejabat merilis pernyataan kebijakan pada pukul 2 siang Rabu, dengan Powell mengadakan konferensi pers 30 menit kemudian. Mereka juga akan memperbarui perkiraan mereka, diharapkan kenaikan suku bunga menjadi 4% dalam beberapa bulan mendatang dari kisaran target saat ini 2,25% sampai 2,5% dan tetap pada level tersebut hingga 2023.

Akar dari strategi jangka panjang adalah bahwa komite perlu membeli beberapa asuransi terhadap ekspektasi inflasi yang tidak terkendali dan menghindari kebijakan stop-and-go tahun 1970-an yang memungkinkan inflasi tidak terkendali. Lebih dari sepertiga responden memperingatkan bahwa jika The Fed tidak menaikkan suku bunga dana federal di atas 4% pada akhir tahun, inflasi tidak akan terkendali secara efektif.

Menurut 68% responden, inflasi yang mendingin, ketidakstabilan pasar keuangan, dan memburuknya pasar tenaga kerja adalah salah satu alasan yang paling mungkin untuk jeda pengetatan The Fed, tetapi The Fed diperkirakan akan menurunkan suku bunga paling cepat hingga 2024. Dan 25% responden memperkirakan The Fed akan menurunkan suku bunga sampai paruh kedua tahun 2024 atau lebih lambat.

Informasi di atas disediakan oleh analis khusus dan hanya untuk referensi. CM Trade tidak menjamin keakuratan, ketepatan waktu, dan kelengkapan konten informasi, jadi Anda tidak boleh terlalu mengandalkan informasi yang diberikan. CM Trade bukanlah perusahaan yang memberikan nasihat keuangan, dan hanya menyediakan layanan yang bersifat eksekusi order. Pembaca disarankan untuk mencari sendiri saran investasi yang relevan. Silakan lihat disclaimer lengkap kami.

Dapatkan secara gratis
Strategi perdagangan harian
Unduh sekarang

Aplikasi Seluler Perdagangan CM

Kalender Ekonomi

Lagi

Artikel Terpopuler